Friday, March 2, 2012

'Wardana namanya'

Hari ke 897 semenjak aku bertemu dengannya…

Langit masih tampak sama untukku setelah sekian tahun, violet..yah itu warna duniaku semenjak dokter memvonisku sebagai penderita HNP.

Wardana namanya, aku bertemu saat bunga sakura bermekaran, saat ladang gandum impian berubah menjadi taman strawbery dan samar samar terdengar the beatles mendendangkan across the universe dengan anggunnya . Toko bunga langgananku ‘Florist’, tempat kenangan saat dua mata kami saling memandang dan cessssss… ada getaran di sini, getarannya sangat kuat dan bak cerita di telenovela bunga sakura pun tiba-tiba bertaburan di atas kepala kami.

Dia memperkenalkan dirinya sebagai seorang pekerja keras dan cerdas di sebuah perusahaan negara. Sederhana perawakannya dan senyumnya hmmmm… membuatku tuk tak berlama lama berjauhan dengannya.

‘jadilah, maka jadilah’ inilah kami sekarang, berdua bersanding di pelaminan. Bahagia rasanya, ada kehangatan di setiap desah nafasku. Dia menerimaku sebagai pendamping hidupnya. Istrinya sekaligus sepaket dengan segala akibat yang akan kuderita nantinya. Lumpuh.

Apakah kini violet tlah beranjak dari hidupku…. Nampaknya belum, 2 bulan setelah kami menikah, dokter menyarankanku untuk operasi. Bermil-mil jarak yang kami tempuh tuk mengupayakan kesembuhanku, aku menyerah namun di matanya aku melihat pancaran hangat, dia bilang ‘kamu pasti akan sembuh sayang, yakinlah akan kuasaNya’. Setiap peluh menetes tanpa sadar dia menggenggamku dengan erat dan memelukku..’semuanya akan baik baik saja, sayang, yakinlah’. Kami melalui masa masa sulit berdua, meretas diantara bahu bahu kota, membelah takdir menemukan penawar tubuhku. Dia siap merentangkan bahunya untukku kapan saja, di pangkuannya aku damai dan belaian mesranya membuatku sejenak melupakan sang violet.

Sekian tahun berlalu dan aku tak enggan tuk mempercayai kata penyejuk kekasihku, ‘aku pasti sembuh’. Aku mempercayainya melebihi obat yang selama ini aku cari lewat puluhan dokter yang menanganiku.

Ini tahun ketiga, seperti pagi pagi sebelumnya selalu ada pelukan hangat suamiku, namun kali ini aku merasakan lain pada bagian tulang punggungku. Tak ada nyeri sama sekali di sana.
Dokter menyatakan ‘aku sembuh total’….

Samar samar kulihat mentari muncul di ufuk pagi… namun inilah pagi terindah dalam sejarah perjalanan hidupku, seakan tabir surga perlahan muncul di hadapanku.. ada kedamaian di sana dan samar samar suamiku membisikkan sesuatu di telingaku, sambil mendekapku erat dia berkata ‘ Sekarang kamu percaya kan sayang, kamu pasti akan sembuh jika yakin akan kuasaNya’.

Kini, Sang violet pun lantas pergi tanpa permisi :)

Wednesday, August 24, 2011

TETAPLAH LAPAR. TETAPLAH BODOH.

(‘Dalam kubik leadership’)



Berikut adalah sambutan steve jobs, CEO Apple Computer dan Pixar Animation Studios, dalam sebuah upacara wiuda tanggal 12 Juni 2005.

Saya diberi kehormatan untuk bersama kalian di hari pertama di salah satu universitas terbaik di dunia. Saya tidak pernah lulus kuliah. Bahkan sesungguhnya inilah saat terdekat saya terlibat dalam upacara wisuda. Hari ini saya ingin berbagi tiga cerita dalam kehidupan saya.

Cerita pertama adalah mengenai menghubungkan titik-titik. Saya putus kuliah dari Read College setelah enam bulan pertama, namun saya tetap berada di kampus selama 18 bulan berikutnya sebelum saya benar-benar berhenti. Saat itu saya memutuskan untuk mengambil kelas kaligrafi. Saya belajar tipe tulisan serif dan sanserif, tentang meragamkan jarak antara kombinasi huruf yang berbeda, tentang apa yang membuat para tipografis menjadi hebat. Tidak ada satu pun dari yang saya pelajari itu sepertinya akan bermanfaat dalam kehidupan saya.

Namun sepuluh tahun kemudian, ketika kami merancang computer machintosh pertama, semuanya saya ingat kembali. Hasilnya Mac menjadi computer pertama dengan tipografi yang indah. Andai saya tidak pernah putus kuliah dan kemudian ikut kelas topografi, Mac tidak akan punya beragam tulisan atau huruf yang berjarak secara proporsional. Dan karena Windows hanya meniru Mac, sepertinya tidak ada PC yang akan memiliki tipografi indah.

Tentu saja, tidak mungkin menghubungkan titik-titik itu ke masa depan saat saya masih di kampus. Tapi terlihat sangat sangat jelas jika ditinjau sepuluh tahun kemudian. Jadi kita harus percaya bahwa titi-titik itu suatu saat akan terhubung di masa mendatang. Kita harus percaya pada sesuatu-insting, takdir, kehidupan…….apalah. Pendekatan ini tidak pernah mengecewakan saya, bahkan telah membuat semua perubahan dalam kehidupan saya.

Cerita kehidupan saya adalah mengenai cinta dan kehilangan. Saya merasa beruntung karena saya menemukan apa yang sangat ingin saya lakukan dalam hidup sejak usia yang sangat muda. Woz dan saya memulai Apple di garasi orang tua saya saat saya berumur 20 tahun. Kami bekerja dengan keras, dan dalam 10 tahun Apple telah berkembang dari hanya kami berdua di garasi menjadi sebuah perusahaan senilai 2 miliar dolar dengan lebih dari 4000 pegawai. Kami baru saja meluncurkan karya terbaik kami- Macintosh- setahun yang lalu, dan saya baru saja berusia 30. Kemudian saya dipecat.

Apa yang telah menjadi focus kehidupan saya telah hilang dan itu sangat menyakitkan. Saya benar-benar tidak yahu apa yang harus saya lakukan selama beberapa bulan. Tapi secara perlahan ada sesuatu yang mulai terpikirkan. Saya telah ditolak, namun saya masih mencintai apa yang saya kerjakan. Jadi, saya memutuskan untuk memulai lagi. Saya tidak sadar saat itu, tapi ternyata dipecat dari Apple merupakan hal terbaik yang pernah terjadi dalam diri saya. Beban berat menjadi sukses digantikan dengan perasaan enteng menjadi orang baru lagi. Hal ini membebaskan saya untuk memasuki periode paling kreatif dalam kehidupan saya.

Selama lima tahun berikutnya, saya memulai sebuah perusahaan bernama NeXT dan sebuah perusahaan lain bernama Pixar, yang kini menjadi studio animasi paling sukses di dunia.. Dalam salah satu peristiwa yang luar biasa, Apple membeli NeXT, saya kembali ke Apple, dan teknologi yang kami kembangkan di NeXT menjadi jantung kehidupan Apple.

Dipecat dari Apple memang sebuah pil pahit buat saya, namun saya piker memang ini diperlukan. Terkadang kehidupan memukul kita dengan sangat keras. Jangan hilang kepercayaan. Saya yakin bahwa satu-satunya yang membuat saya terus bertahan adalah saya mencintai apa yang saya lakukan. Kalian harus menemukan apa yang kalian cintai, dan satu-satunya cara untuk menghasilkan sesuatu yang luar biasa adalah mencintai apa yang kalian lakuikan.

Cerita saya yang ketiga adalah mengenai kematian. Mengingat bahwa saya akan mati suatu saat nanti adalah hal yang paling penting yang saya temukan untuk menolong saya membuat keputusan-keputusan penting dalam hidup. Sekitar setahun yang lalu saya didiagnosis mengidap kanker. Para dokter memberitahu saya bahwa hamper dipastikan ini jenis kanker yang tidak dapat disembuhkan, dan harapan hidup saya hanya enam bulan lagi. Tapi kemudian saya menjalani operasi dan baik-baik saja hingga sat ini. Itu adalah saat terdekat saya menghadapi kematian, dan saya berharap hanya itulah hingga beberapa dekade mendatang.

Karena sudah melalui tahapan ini, saya bisa lebih yakin mengatakan bahwa kematian adalah sebuah konsep yang berguna dan murni intelektual. Kematian adalah agen perubahan kehidupan. Ia memberikan jalan untuk yang baru dengan menyingkirkan yang lama. Kali ini yang baru adalah kalian, namun suatu hari tidak lama dari sekarang, kalian akan menjadi tua dan tersingkirkan. Waktu kalian terbatas, jadi jangan menghabiskan hidup dengan hidup dalam kehidupan orang lain. Jangan diperangkap oleh dogma. Jangan biarkan opini orang lain mengaburkan suara hati kalian. Dan yang terpenting, milikilah keberanian untuk mengikuti kata hati dan intuisimu.

Ketika saya masih muda, ada terbitan luar biasa yang bernama catalog seluh dunia, seperti Google dalam bentuk buku 35 tahun sebelum Google muncul. Buku itu dilengkapi dengan alat bantu yang keren dan catatan yang bagus. Pada halam belakang edisi terakhir mereka, ada sebuah foto mengenai jalan perkampungan waktu dini hari, jalan yang mungkin akan kalian ikuti jika suka berpetualang. Di bawahnya ada kata-kata ‘Tetaplah lapar. Tetaplah bodoh’. Itu adalah pesan perpisahan mereka sebelum mereka pergi. Dan saya selalu berharap hal itu untuk diri saya sendiri. Dan sekarang, kalian para lulusan baru, saya mengharapkan itu untuk kalian,

Tetaplah Lapar. Tetaplah Bodoh.

Orang Lapar adalah orang yang paling mampu mensyukuri arti sesuap nasi. Orang lapar tahan banting. Orang lapar akan berusaha dengan segenap kemampuannya meraih kehidupan yang lebih baik.

Orang bodoh tidak punya prasangka. Orang bodoh terbuka terhadap hal-hal baru. Orang yang senantiasa merasa dirinya bodoh tidak akan pernah berhenti untuk belajar.

Tetaplah Bodoh. Tetaplah Lapar.

Friday, August 19, 2011

Last in Love...



Harapan saya tidak muluk-muluk...
*tangan di dagu, sembari membayangkan sepersekian detik


sebuket mawar dan surat cinta setiap pekan atau memberikan kejutan di gang sebelah rumah? persis adegan drama enam tahun silam...
ahhhh,,,sepertinya terlalu berlebihan untuk makhluk seumuran kami hehe:p, saya tau orang di samping saya ini tidak pintar menulis, apalagi membuat kejutan


membuat film dan meletakkannya di pojok rumah yuk yah yang membuat seantero kos kaget,,
tersipu ketika saya teringat kejadian itu.
hmmm... saya sangat yakin, makhluk manis di samping saya ini tak punya banyak waktu tuk melakukan hal remeh temeh yang lebih mirip film unyu-unyu ketimbang reality show


menutup lembaran diary dan saya sadar seberapapun kekuaranganmu, setidakmampunya dirimu tuk membuat drama-drama indah bak film korea, kamu, yah kamu! makhluk manis di samping saya, 'kepadamulah tempat saya berpulang pada akhirnya nanti'.






Ps. Ketika cinta tidak tahu bagaimana caranya memberi dan menerima tanpa syarat, itu bukan cinta, melainkan sebuah transaksi. (Emma Goldman)





.......


Tuhan, bagaimana kabarMu hari ini? 'aku sangat yakin Engkau baik-baik saja'

sejenak kuperhatikan bayangku di depan cermin.
kenapa terlihat kontras sekali?
ada sesosok jasmani yang sumringah di sana, tersenyum simpul dengan dua mata bulatnya.
namun,,,,


sekian tahun aku berkutat dengan kekontrasan itu
hanya ada namun serta kegundahan dibalik setiap derik tanya


inikah 'aku' yang aku inginkan?
ragu dengan kuasaNya, terpaku pada sudut pandang redup.


Hingga di satu malam aku mendapati sebuah tulisan sederhana di kopimanistanpagula, sepahit apapun itu, selalu ada manis di sana, jika yang membedakan antara aku dan diriku hanyalah sudut pandang tentang hidup. karya sederhana dari dia, seseorang yang memberiku chicken soup di penghujung kisah kami.


Dan sekarang, jika Engkau menanyakan hal yang sama pada bait awal sastraku ini... 'hai, bagaimana kabarmu hari ini?'
sangat yakin, dengan lantang aku kan menjawab, " Tuhan, aku akan baik-baik saja, hari ini, esok dan......





Inspiring from kopimanistanpagula



Saturday, August 13, 2011

'Maka Nikmat Tuhan Kamu yang Manakah yang Kamu Dustakan'






Ya Rahman…
Di satu pagi nanti, keyakinan itu kan segera terwujud
Hamba yakin, hamba kan terbangun dengan tidak merasakan nyeri di seluruh sendi
Berjalan lebih cepat seperti biasanya, mengenakan baju kerja dan tas punggung seperti dahulu kala

Ya Rakhim…
Di satu pagi nanti, sakit itu tak kan pernah terasa lagi sampai hamba menasbihkan ayat sucimu di penghujung nafasku
Hamba yakin, segala peluh ini kan terbayar dengan pengalaman hidup yang kan Engkau berikan padaku satu saat nanti
Menikmati dunia baru, berpijak di ranah baru dengan tubuh dan jiwa yang baru

Ya Fattah…….
Di satu pagi nanti, tabirmu kan terbuka dan hamba kan dapat melihat ini dengan benderang
Hamba yakin, pada akhirnya semua ini kan memberikan kesadaran baru, bahwa
‘Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?’
Sehat, terbangun dari tidur, melihat mentari di ujung perjalanan dan segala semesta adalah nikmat yang tak terperi

As Sami’
Engkau yang Maha mendengar, Engkau Yang Maha dari segala Maha
MemujaMu adalah mutlak bagi seluruh penghuni di bawah langitMu
Hanya yakin, Di satu pagi nanti Engkau kan menjawab setiap doa
Hamba menunggunya,, selalu

Asy Syakur
Terima kasih ya karim, terima kasih..
Sekali lagi,,, terima kasih

Wednesday, July 27, 2011

'Carpe diem'



Terlalu banyak orang yang meragukan keputusan ini. How come mil??. I said with them. I did it my Way!
Jika ini bukan yang terbaik...
Jika penyesalan pada akhirnya....



Saya akan menghadapinya!! Face it! I tougher than I think!

Saya yakin dimanapun saya berada nantinya, saya terlahir sebagai perempuan kuat.

'Carpe diem' hmmm....actually, saya tak pernah tau apa yang kan terjadi di esok hari. akankah petualangan baru ataukah kematian yang kan datang menjemput. Saat ini, hari ini, itulah action pertamaku, saya terlanjur meng-enter komputer dalam hidup saya. MENIKAH (tepat terpampang di buku harian bagian muka,ditulis caps lock, Bold, miring hehe :p). Dan saya siap dengan tantangan yang akan saya hadapi nantinya.


'Carpe diem' Rebutlah hari ini.Raihlah saat ini.

Saturday, July 23, 2011

Kembali Kalut

Hffffffffftttttttttttt...........

Sedang kalut. Ya saya memang sedang kalut.

I Shall overcome. but How??
Saya tak ingin menemuinya. pun menghubungi. pun,,,,

Saya yakin, cara saya tuk mencintai seseorang lah yang salah.
Sayapku cukup kokoh tuk bisa terbang kemanapun. Dan Saya tak takut tuk melakukannya.